Model Pembelajaran ASSURE

Nama           : Ramadhonal

NIM             : 06101413008

Kelas            : 4 a

Mata kuliah : Media Pembelajaran

Model Pembelajaran ASSURE

Model ASSURE mengandung makna dari masing-masing huruf, yaitu Analisys Learner Characteristics, State Objektives, Select, Modify or Design materials, Utilitize Materials, Require Learner response dan Evaluate. ASSURE berorentasi pada KBM. Strategi pembelajarannya melalui pemilihan dan pemanfaatan metode, media, bahan ajar, serta peran serta pebelajar di lingkungan belajar. Pemanfaatan media dan bahan ajar pada model ASSURE ini ditujukan kepada guru dan pebelajar untuk mewujudkan tercapainya tujuan pembelajaran yang sistematik, yakni melakukan perencanaan yang sistematik dengan mengintegrasikan teknologi dan media.  Salah satu model perencanaan pembelajaran yang sitematik adalah model ASSURE. Dengan model ini diharapkan kita dapat merencanakan dan melaksanakan pembelajaran yang bermakna bagi peserta didik Perencanaan pembelajaran.

Model ASSURE dicetuskan oleh Heinich, Molenda dan Russel pada 1980, dan dikembangkan oleh Sharon E. Maldino, Deborah L. Lowther dan James D. Russell dalam bukunya edisi 9 yang berjudul Instructional Technology & Media For Learning.  Perencanaan pembelajaran model ASSURE meliputi 6 tahapan sebagai berikut:

  1. 1.      Analyze Learners

Tahap pertama adalah menganalisis karakteristik peserta didik. Ada 3 karakteristik yang sebaiknya diperhatikan pada diri peserta didik, yakni:

  1. Karakteristik Umum

Yang termasuk dalam karakteristik umum adalah usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan, etnis, kebudayaan, dan faktor sosial ekonomi. Karakteristik umum ini dapat digunakan untuk menuntun kita dalam memilih metode, strategi dan media untuk pembelajaran. Sebagai contoh:

Þ    Jika pembelajar memiliki kemampuan membaca di bawah standar, akan lebih efektif jika media yang digunakan adalah bukan dalam format tercetak (nonprint media).

Þ    Jika pembelajar kurang tertarik terhadap materi yang disajikan, diatasi dengan menggunakan media yang memiliki tingkat stimuli yang tinggi, seperti: penggunaan animasi, video, permainan simulasi, dll.

Þ    Pembelajar yang baru pertama kali melihat atau mendapat konsep yang disampaikan, lebih baik digunakan cara atau pengalaman langsung (realthing). Bila sebaliknya, menggunakan verbal atau visual saja sudah dianggap cukup.

Þ    Jika pembelajar heterogen, lebih aman bila menggunakan media yang dapat mengakomodir semua karakteristik pembelajar seperti menggunakan video, atau slide power point.

 

  1. Spesifikasi Kemampuan Awal

Berkenaan dengan pengetahuan dan kemampuan yang sudah dimiliki pembelajar sebelumnya. Informasi ini dapat kita peroleh dengan memberikan entry test/entry behavior kepada pembelajar sebelum kita melaksanakan pembelajaran. Hasil dari entry test ini dapat dijadikan acuan tentang hal-hal apa saja yang perlu dan tidak perlu lagi disampaikan kepada pembelajar.

 

  1. Gaya Belajar

Gaya belajar timbul dari kenyamanan yang kita rasakan secara  psikologis dan emosional saat berinteraksi dengan lingkungan belajar, karena itu gaya belajar siswa ada yang cenderung dengan audio, visual, atau kinestetik. Berkenaan gaya belajar ini, kita sebaiknya menyesuaikan metode dan media pembelajaran yang akan digunakan.

 

Pada tingkat Sekolah Dasar secara psikologis anak pada tingkatan ini menuntut pembelajaran yang bersifat konkrit, jelas dan tidak terpaku pada verbal saja

  1. 2.      State Standards and Objectives

Tahap kedua adalah merumuskan standar dan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Standar diambil dari Standar Kompetensi yang sudah ditetapkan. Dalam merumuskan tujuan pembelajaran, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :

  1. Gunakan format  ABCDE

–          A adalah audiens, siswa yang menjadi peserta didik kita. Instruksi yang kita ajukan harus fokus kepada apa yang harus dilakukan pembelajar bukan pada apa yang harus dilakukan pengajar

–          B (behavior) – kata kerja yang mendeskripsikan kemampuan baru yang harus dimiliki pembelajar setelah melalui proses pembelajaran dan harus dapat diukur)

–          C (conditions) – kondisi pada saat performa pembelajar sedang diukur

–          D adalah degree – yaitu kriteria yang menjadi dasar pengukuran tingkat keberhasilan pembelajar.

–          E(Enviorment) yaitu pembelajaran harus sesuai dengan keadaan lingkungan sekitar

 

  1. Mengklasifikasikan Tujuan

Tujuan pembelajaran yang akan kita lakukan cenderung ke domain mana? Apakah kognitif, afektif, psikomotor, atau interpersonal. Dengan memahami hal itu kita dapat merumuskan tujuan pembelajaran dengan lebih tepat, dan tentu saja akan menuntun penggunaan metode, strategi dan media pembelajaran yang akan digunakan.

 

  1. Perbedaan Individu

Berkaitan dengan kemampuan individu dalam menuntaskan atau memahami sebuah materi yang diberikan/dipelajari. Individu yang tidak memiliki kesulitan belajar dengan yang memiliki kesulitan belajar pasti memiliki waktu ketuntasan belajar (mastery learning) yang berbeda. Kondisi ini dapat menuntun kita merumuskan tujuan pembelajaran dan pelaksanaannya dengan lebih tepat.

  1. 3.      Select Strategies, Technology, Media, and Materials

Tahap ketiga dalam merencanakan pembelajaran yang efektif adalah memilih strategi, teknologi, media dan materi pembelajaran yang sesuai. Strategi pembelajaran harus dipilih apakah yang berpusat pada siswa atau berpusat pada guru sekaligus menentukan metode yang akan digunakan. Yang perlu digarisbawahi dalam point ini adalah bahwa tidak ada satu metode yang paling baik dari metode yang lain dan tidak ada satu metode yang dapat  menyenangkan/menjawab kebutuhan pembelajar secara seimbang dan menyeluruh, sehingga harus dipertimbangkan mensinergikan beberapa metode. Memilih teknologi dan media yang akan digunakan tidak harus diidentikkan dengan barang yang mahal. Yang jelas sebelum memilih teknologi dan media kita harus mempertimbangkan terlebih dahulu kelebihan dan kekurangannya. Jangan sampai media yang kita gunakan mempersulit kita dalam pentransferan pengetahuan kepada pembelajar. Ketika kita telah memilih strategi, teknologi dan media yang akan digunakan, selanjutnya menentukan materi pembelajaran yang akan digunakan. Langkah ini melibatkan tiga pilihan:

  1. 1.      Memilih materi yang sudah tersedia dan siap pakai,
  2. 2.      Mengubah/ modifikasi materi yang ada
  3. 3.      Merancang materi dengan desain baru.

Bagaimanapun caranya kita mengembangkan materi, yang terpenting materi tersebut sesuai dengan tujuan dan karakteristik si pembelajar.

  1. 4.      Utilize Technology, Media and Materials

Tahap keempat adalah menggunakan teknologi, media dan material. Pada tahap ini melibatkan perencanaan peran kita sebagai guru dalam menggunakan teknologi, media dan materi dan cara-cara beserta langkah-langkah penggunaanya. Untuk melakukan tahap ini ikuti proses 5P, yaitu:

1    Pratinjau (preview), mengecek teknologi, media dan bahan yang akan digunakan untuk pembelajaran sesuai dengan tujuannya dan masih layak pakai atau tidak.

2        Menyiapkan (prepare) teknologi, media dan materi yang mendukung pembelajaran kita.

3    Mempersiapkan (prepare) lingkungan belajar sehingga mendukung penggunaan teknologi, media dan materi dalam proses pembelajaran.

4    Mempersiapkan (prepare) pembelajar sehingga mereka siap belajar dan tentu saja akan diperoleh hasil belajar yang maksimal

5    Menyediakan (provide) pengalaman belajar (terpusat pada pengajar atau pembelajar), sehingga siswa memperoleh pengalaman belajar dengan maksimal.

  1. 5.      Require Learner Respons

Selanjutnya perlu diamati bagaimana respon siswa terhadap penggunaan media tersebut. Harus kita ingat bahwa sasaran akhir sebuah media yakni siswa harus lebih mampu mengetahui, memahami, dan mengerti materi yang sudah dipelajari (pesan yang disampaikan melalui media harus jelas). Belajar tidak cukup hanya mengetahui, tetapi harus bisa merasakan dan melaksanakan serta mengevaluasi hal-hal yang dipelajari sebagai hasil belajar. Dalam mengaktifkan pembelajar di dalam proses pembelajaran yang menggunakan teknologi, media dan materi alangkah baiknya kalau ada sentuhan psikologisnya, karena akan sangat menentukan proses dan keberhasilan belajar. Psikologi belajar dalam proses pembelajaran yang perlu diperhatikan adalah:

  1. Behavioris, karena tanggapan/respon yang sesuai dari pengajar dapat menguatkan stimulus yang ditampakkan pembelajar.
  2. Kognitifis, karena informasi yang diterima pembelajar dapat memperkaya skema mentalnya.
  3. Konstruktivis, karena pengetahuan dan ketrampilan yang diterima pembelajar akan lebih berarti dan bertahan lama di kepala jika mereka mengalami langsung setiap aktivitas dalam proses pembelajaran.
  4. Sosial, karena feedback atau tanggapan yang diberikan pengajar atau teman dalam proses pembelajaran dapat dijadikan sebagai ajang untuk mengoreksi segala informasi yang telah diterima dan juga sebagai support secara emosional.

 

  1. 6.      Evaluate and Revis

Tahap akhir mengevaluasi dan merevisiperencanaan pembelajaran serta pelaksanaannya. Pada hakikatnya evaluasi merupakan suatu proses membuat keputusan tentang nilai suatu objek. Pengukuran tidak hanya didasarkan atas quntatif saja melainkan quantatif juga. Kita akan mengetahui seberapa dalam siswa dapat memahami materi yang diberikan melalui media tersebut yang kesemuannya dapat kita lakukan baik prose maupun akhir, selain dari pada itu evaluasi dan revisi juga dilakukan untuk melihat seberapa jauh teknologi, media dan materi yang kita pilih/gunakan.  Tujuan dari evaluasi yang dilakukan adalah membandingkan dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya, seperti:

  1. Mengetahui tingkat pencapaian kompetensi siswa
  2. Mengukur pertumbuhan dan perkembangan siswa
  3. Mendiagnosis kesulitan belajar yang dialami
  4. Mengetahui hasil belajar
  5. Mengetahui pencapaian kurikulum
  6. Mendorong siswa untuk belajar
  7. Menjadikan pembelajaran bagi guru agar pembelajaran menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s